Catper ke Nangor..


Ehm sebenernya ini kejadiannya tepat seminggu lalu. Barusan kepikiran buat catper ini, keknya kalo diinget2 banyak cerita yang bisa bikin senyum2 deh :-) Oh ya caution dulu buat pembaca yang bukan orang Balikpapan, postingan ini mengandung banyak unsur bahasa dan logat Balikpapan, kalo ada yang ngerti komen aja :-) Seminggu lalu, saya sama temen SMA waktu di Balikpapan dulu, sebut aja namanya Tika *emang itu kali namanya* pergi ke Jatinangor untuk mainan silaturahim sama temen2 SMA kami yang terdampar kuliah di Unpad Jatinangor. Sekitar jam 9, berangkatlah kami ke pangkalan damri Unpad DU. Kami naik damri AC yang penumpangnya rata-rata abis belanja di gasibu. Mereka berbaju rumahan yang dilapisin cardigan/jaket, juga mereka bawa plastik yang isinya jajanan. Dari batagor, cilor, sampe lumpiah basah. Berbeda sekali dengan kami yang berbaju rapih gaul dan gak bawa plastik apa2.


Di damri yang ngetem, saya ngeluarin kotak tupperware yang isinya 2 slice roti bakar (saya belum sarapan) saya tawarin ke Tika tapi dia bilang "ntar aja" yasudah saya makan sendiri. Eh sekalinya dia ndak mau kalah, dia juga bawa bekal mochi yang dibawain ibunya. 15 menit kemudian si Damri akhirnya mulai bergerak jalan, alhamdulillah. Selama perjalanan kami ngobrol banyak hal. Seperti cewek pada umumnya topik obrolan kami tiap 3 menit berganti, sungguh variatif. Di sela2 ngobrol saya juga wasapan dengan rekan2 di Jatinangor, mereka terus menerus menanyakan dimana posisi kami. Yah maklumlah ini pengalaman saya dan Tika setelah bertahun2 gak ke sana.


Seperti yang semua tau, si Tika ini kalo ngomong agak ndak terkontrol volume suaranya. Seperti ini misalnya, dia lagi wasapan, saya iseng ngelirik. Nah keliatanlah itu dia wasapan sama siapa, namanya nama cowok. Saya cuman bilang, "Ciyey~ Wasapan sama XX nih, eciyey~" Eh ternyata doi responnya heboh. Sambil teriak2 "IH INI TEMENKU NAH YAA!!" doi mulai anarkis pukul-pukul lengan gitu. Alhasil seisi Damri pada ngeliatin kita. Belum lagi waktu dia minta petunjuk ke saya app apa yang oke buat di androidnya, dia super heri (heboh sendiri) waktu nyobain app yang didonlot. Pokoknya gitu deh, dia super berisik sampe masuk tol. Si Tika yang kalo lagi di mobil trus lagi di jalan yang mulus ndak bisa kalo ndak tidur. Jadilah dia tidur selama beberapa menit di tol-apa-itu-ya-namanya.



2 jam berlalu akhirnya sampailah kita di Nangor. Baru turun dari damri si Tika bilang, "Makjan panasnya.. Tau gitu aku bawa kacamata hitam nah ya!" Iya, bujungan betul memang dia, kayak ndak pernah hidup di Balikpapan aja. Maka panasnya nda ada apa2 kalo dibandingin sama panasnya Balikpapan. Sekian menit kami nunggu si Nurida yang akan menjemput kami untuk selanjutnya dibawa ke kosannya Mpok. Si Nurida yang naik motor tergopoh-gopoh nyamperin kami. Dia bilang, "Ayok sudah kita ke kosan mpok.. Naik motor aja.. Bonceng 3!" Saya langsung menolak, bisaknya nah ya bonceng 3, sangkanya kita anak SD. Trus si Nurida dengan teganya bilang gini, "Oh ya ya, Buha kan gendut, ndak bisa bonceng 3.." Bisaknya dia bilang kek gitu. Setelah Nurida mendapatkan tatapan laser dari saya, kami langsung berdiskusi gimana kami bisa ke tempatnya Mpok. Si Nurida ngusulin buat dibonceng 1-1 aja, secara kosan Mpok deket. Si Atika maunya jalan kaki, tapi saya menolak soalnya cuaca panas. Saya sebetulnya mendukung usulan Nurida buat bonceng 1-1 tapi si Atika memutuskan buat naik angkot, katanya dia pernah dulu dan tau jalannya. Saya sangsi, soalnya dari pengalaman yang sudah2, daya ingat Atika soal jalan dan jalur angkot mengkhawatirkan. Tau kalau dia diragukan, si Tika langsung bilang gini dengan meyakinkan, "Ish HAPAL nah aku jalannya, dulu kosan adekku juga disitu, maka deket kan ya!! Kita ntar naik angkot ini aja! Percaya sama aku!"


Akhirnya saya dan Tika naik angkot, si Nurida duluan, katanya dia nunggu di depan gangnya Mpok. Baiklah. Karna angkot penuh, saya dan Tika duduk di kursi samping pak supir. Sekian menit di angkot, Tika mulai gelisah dan menggumam, "Ih kok belok ya, kok beda ini jalannya.." Saya cuman senyum-senyum dan nyuruh dia buat nanya ke supir angkot. Akhirnya, diskusilah Tika dan Supir angkotnya. Tak dinyana, terdengarlah teriakan, "BUHAAA KETERUSAAAAN, SETOOOOOP!!" Ish malunya pang, bisaknya kan saya yang dipanggil maka saya diam2 aja. Turunlah kami. Si Nurida ngomel kok bisa kami kelewatan maka dia udah stand by depan gang. Untung aja kami keterusannya depan gang yang dalemnya ada jalan tikus menuju kosan Mpok. Sambil nyusurin jalan, saya dejavu, ini view jalan2 di gang sama banget kayak jalan2 di gang di dayeuhkolot!


Sampailah kami ke kosan Mpok. Kosan mpok terletak di lantai 2, di kamar No. 34. Sampai sana kami langsung dijamu dengan cemilan2nya Mpok. Si Nurida sibuk mau minjem kaos kakinya Mpok. Bisaknya nah dia pake gamis+kudung warna biru cerah, tapi kaus kakinya warna ungu terong dan sepatunya coklat muda. Oh dunia~ Kalo Rizka tau, abis sudah si Nurida ditraining. Si Tika bahkan dengan teganya bilang, "Ih fashion disaster memang kamu Nurida.."


Kami ngobrol2, saya menceritakan kelakuan Tika di damri. In the middle of ngobrol2, Mpok seperti teringat sesuatu, dia mengeluarkan benda dari kolong mejanya. Apakah itu? Apakah kami disuruh ngisi kuisioner? Apakah kami akan dikasih jarcake? Salah semua. Ternyata, itu adalah CD Big Bang original sodara2.. Mpok mesen ke Korea nya langsung.. Sambil pamer, mpok kasihtau kalo dia beli cd ini dapet bonus kartu anggota YG Family, dan lain2. Kami liat2 cover-cd nya, maka nda ada yang bisa dibaca di cd-album nya, tulisannya hangul semua, bisaknya! Nurida pamit pergi mau mubes bilang di fakultasnya, sama Cayok juga. Tapi kata Nurida, si Cayok jam 13 baru berangkat Mubes soalnya paginya dia tidur. Beuh tegubrak kita dengernya maka mubesnya dari pagi kan mulainya. Kata Nurida ntar sore kita ketemuan lagi aja di tempat makan gaul di Nangor. Saya, Mpok dan Tika melanjutkan ngobrol2 sambil nge-youtube pake internet berkoneksi super cepat yang selalu Mpok gembor2kan di wasap.


Sekitar jam setengah 3, saya Mpok dan Tika berangkat ke Che.Co. Itu semacam cafe gaul gitu di Nangor. Sampai disana si Nurida ngewasap kalau dia mintak dipesenin dulu. Katanya mo mubes dulu. Si Cayok juga masih mubes. Nika katanya masih di travel abis dari kondangan di Jakarta, setengah jam lagi nyampe bilang.


Abis ashar, Nurida sampai juga di Che.Co dia cerita kalo Cayok dikandidatin jadi Ketua lagi. Hahaha, mau lulus kapan coba dia.. Pesanan kami sudah mulai datang. Saya pesen Ayam-apa-gitu-namanya-lupa-euy pokoknya dibumbu cabe gitu. Mpok pesen Udang Mayonnaise. Nurida pesen Ayam Bakar Taliwang sama Zupa Soup. Tika mesen Chicken Finger sama Chocolate Cake. Kami makan dengan lahap. Si Tika sibuk menguliti ayamnya, katanya tepungnya rasanya kayak kertas. Saya Nurida Mpok ketawa. Emang gimana cobak rasanya kertas. Si Tika langsung menukas, "Ya kayak kertas lah! EMANG SIAPA SIH YANG GAK PERNAH MAKAN KERTAS?!?!" Mendengar itu suasana hening. Saya speechless. Nurida menggeleng dengan tatapan takjub. Mpok menatap Tika dengan pandangan miris. Gimana kami nggak hening, ucapan Tika barusan menyiratkan kalau makan kertas itu adalah sesuatu yang normal dan biasa..


Gak lama Nika dateng dengan langkah riang nan berayun. Cayok juga dateng. Formasi lengkap. Makin serulah obrolan kami. Tapi memang selalu Tika yang jadi sorotan. Dari yang dia amazed karna katanya baru ini dia ngeliat Cayok sampe karna sering pas ditengah2 cerita dia menanggapi dengan tanggapan yang super gak nyambung. Yang menyebabkan kami semua membuat mimik ish-plis-dong-ya kecuali Mpok yang super sabar menjelaskan ulang obrolan kami sampai Tika bener2 paham.. Beuh, champion memang Mpok ini ndak kebayang kalo Mpok ndak ada. Ndak tau lagi sudah kita.


Sekitar jam setengah 6 kami beranjak meninggalkan Che.Co, tak lupa sebelumnya kami membayar makanan yang kami makan. Setelah urunan Mpok Tika dan Nurida membayar di Kasir. Saya Nika dan Cayok menunggu sambil berjalan ke pintu luar. Tidak lama terdengar seruan, "MBAK SAYA MAU MINTA STRUKNYA YAHH!!" Ya, tebakan kalian benar. Itu suara Tika. Dia berseru seperti itu tepat di depan mbak kasirnya.. Untung mbak kasirnya ndak tekimut. Mbak kasirnya tetep tersenyum ramah sambil ngasih struk dan kembalian.


Di parkiran kami berpisah, Cayok dan Nurida dengan motor masing2 akan ke mubes lagi. Saya Tika Mpok Nika akan ke Jatos. Di Jatos kami ber-4 ngiter2 geje. Nika dan Mpok keluar masuk stationery store buat nyari kertas yang dijadiin bintang kecil2. Saya dan Tika ngikut aja. Pas kami jalan2 Nurida nanyak Saya sama Tika udah naik travel apa belum, di luar ujan deres bilang. Oh iya, Saya dan Tika emang memutuskan buat balik ke Dago dengan Travel, bukan dengan damri. Abis sholat maghrib, sebelum ke travel kami memutuskan buat makan mpek2 yang kata Nika di twitter "mpek2 terenak se Jatinagor". Kami semua mesen mpek2 dengan jenis yang berbeda2 kecuali Tika yang katanya masih kenyang. Setelah saya coba ish ternyata emang enak bray mpek2nya, kenyal tapi tetep bisa dikunyah.. Trus warnanya putih bagus gitu, biasanya kan mpek2 yang murah meriah warnanya putih2 buteg.. Beneran enaklah.


Setengah 7 kami sampai di travel, saya dan Tika akan kembali ke habitat kami di Dago. Setelah cipika-cipiki, Mpok dan Nika berulang2 mengatakan kalo kami musti ke Nangor lagi karna masih banyak tempat makan yang belum kami kunjungi.. Ih so sweet memang mereka. Di travel saya dan Tika kembali bekesahan. Hahaha ndak tehabis nah ya topik cerita kami. Oh iya travelnya nyaman bray, harganya 12ribu. Jam 8 kami nyampe di Baltos. Kami turun dan naik angkot ke Dago. Such a fun day pokoknya. Terima kasih Mpok, Nika, dan Cayok yang sudah menemani kami selama di Nangor! Nantikan kedatangan kami ke Nangor lagi, buat Tedy Rizka Utek Irha dll yang belom ikutan lain kali musti ikut yah! Sekian, salam pislovengaul yoeh!


Nisaa.


0 comments:

Post a Comment


up