Mau?

Hmm sebenernya ini foto lama. Ini waktu sarapan pagi di Pandaan, minumnya kopi tubruk. Pengeeeen lagi!


Nisaa.

Resep: Ceker Masak Pedas (Banget)

Sebenernya mau ngelanjut nonton Covert Affairs tapi entah kenapa jari jemari nan lentik ini terus scrolling app Memo di Ace, trus kebaca catetan resep yang dibuat waktu merhatiin my Ummi yang lagi masak waktu pulang kemaren. Ini resep sungguh gampang, hmm at least menurut penglihatan gue :')


Yang perlu disiapin:
- Ceker yang sudah dibersihin sampe bersih (?) trus direbus, fungsinya biar empuk trus obat2 bekas suntikannya ilang. Tau darimana kalo obat suntikannya ilang? Ya gak tau gimana pokoknya direbus aja. Yang penting kita sudah ikhtiar! :)) Oh ya, ini pake 1/4 kg cekernya..
- Cabe rawit sesuai selera, waktu buat resep ini sih pake rawit ijo 10 biji, rawit merah 10 biji. Semuanya dipotong-potong. 
- Saus tiram 3 sendok makan
- Jahe 1 ruas, cincang halus
- Bawang putih 3 siung, cincang halus
- Bawang bombay 1 biji.
- Lada hitam 
- Minyak utk menggoreng, sekitar 5 sendok makan.
- Air, 3/4 cangkir

Cara membuat:
- Say bismillah first.
- Tuang minyak di penggorengan, tunggu sampai panas.
- Masukkan irisan bawang putih, bawang bombay, jahe, saus tiram. Tumis sampai harum.
- Masukkan irisan cabe, tumis sampai 30an detik ~
- Masukkan ceker, aduk rata. Tuangkan air. Kasih lada.
- Setelah puas mengaduk bumbunya merata, kecilkan api, biarkan 5 menit supaya bumbunya meresap.
- Sajikan

Ini masakan kalo menurut gue pas banget disajiin pas ngumpul bareng temen-temen. Makin pedes makin asyik. Waktu ummi masak ini di rumah, gue sama papa kan yang makan ber-2 wow sampe keluar air mata sangking pedesnya. Tapi yaa itu gak bisa berenti, abisnya enak sih haha.

Gue tau gak semua orang demen sama ceker. Gue bahkan pernah punya temen kosan yang takut sama ceker. Iya, takut. Dia kalo ngeliat ceker secara live, baik mentah ataupun udah diolah, langsung horror jejeritan gitu. Kesian ya, padahal ceker kan enak dan sehat kalo tau gimana cara ngolahnya. Gue pernah nonton di Arirang TV katanya ceker ayam ngandung zat yang namanya kolagen. Nah kolagen ini bagus buat kulit sama tulang. Nyegah osteoporosis juga ceunah. Subhanallah ya.. 

Oh ya, gue tegesin sekali lagi, pas gue nulis postingan ini gue belom pernah nyobain resepnya, tapi insyaAllah valid kok resepnya. Soalnya -as usually- gue selalu demen nemenin Ummi yang lagi masak sambil nanya2, trus langsung dicatet di handphone biar gak lupa. Mudah-mudahan di kosan baru yang ada dapurnya ntar gue bisa nyobain resep ini, enak banget eh soalnya, slurp *sambil ngebayangin rasanya*.

Nisaa.

Hoahm.

Postingan ini dibuat dalam kondisi badan yang agak meriang-meriang aneh. Just quick update, dari postingan sebelum ini gue kan udah bilang kalo gue waktu itu masih labil masalah judul TA. Sekarang? Hmm, alhamdulillah gue udah nemu judul TA, udah sidang proposal (di-antagonis-in sama reviewernya *hiks), disuruh revisi, daaaan tadi pagi sekitar jam 9an gue ngumpul revisian. Sekarang perasaannya sudah pasrah, masih deg2an tapi yasudslah yaa, i'm already do my best insyaAllah, masalah hasilnya diterima ato ditolak itu hak prerogratifnya Allah Swt. Ngerasain banget gue, Allah's help is NEAR :)



Oh ya, hardisk eksternal gue masih gak ke-detect pas dicolok ke laptop doong, hiks. Belom dicolok ke CPU PC sih, mudah2an bisa sembuh dan data di dalemnya gak hilang 1 byte pun *aamiin*

Udah ah, gue mau lanjut nonton Covert Affairs 3rd season dulu sambil rebahan, semoga besok udah baikan.

Ciao,

Nisaa.

Selasa Sebelas September Dua Ribu Dua Belas,

Pagi ini, sekitar pukul 8 pagi saya sudah merencanakan ke Pasar Baru beli kain tambahan seragam kondangannya Tika. Saya menyempatkan hari ini karna hari Minggu kemaren sudah diamuk dan diancam oleh calon pengantin perempuan supaya segera menjahit seragam. Saya sudah tenang dan tidak ada firasat apapun meski hari ini adalah hari terakhir input judul TA karena kemarin sore saya sudah bertemu dengan pembimbing KP saya tahun lalu dan tempat studi kasus saya (Telkom Japati) sudah fix. Sampai sekitar pukul 8:38 dari handphone saya yg telkomsel ada notif sms masuk, dari pembimbing KP saya, isinya:
"Mba Nisa, saya sudah ngobrol sama orang HRnya, di mereka ternyata aplikasi yang akan mbak ajukan untuk TA sudah ada, masih baru, baru 2 bulan. Jadi kalau menurut saya coba cari topik lain dulu. Nanti soal data atau implementasinya di sini gak masalah. Atau saya ada project aplikasi sebenernya, cuma gak tau bisa jadi TA atau tidak, yaitu library online. Thx."
JDERR! Masya Allah, rasanya seperti ada bunyi super keras di kepala saya. Bagaimana nggak, hari ini input terakhir judul TA dan saya gak kenal CP perusahaan besar di kota Bandung yang bisa dijadikan sebagai tempat studi kasus. Saya langsung membatalkan skejul nyari kain ke Pasbar. Untuk topik library online yang diajukan, entah kenapa saya kurang tertarik.

Setelah putar otak, saya mencoba sms dan telpon orang-orang terdekat saya mencari tahu mereka ada kenalan yang bekerja di instansi yang besar atau tidak. Sampai akhirnya saya dikasih kontak manager perusahaan telekomunikasi di Balikpapan, katanya tinggal telpon aja insyaAllah beliau siap membantu. Dari jam 9 saya telpon manager tidak diangkat, saya sms gak dibalas, pun sampai sekarang belum direspon.. Kayaknya beliau lagi meeting. Tapi katanya sih si manager ini sudah dihubungi sama orang terdekat saya tadi pagi, katanya bisa penelitian di perusahaan itu.. Duh rasanya gak tenang banget. Saya gak tau mesti berbuat apa, akhirnya setelah sholat Dhuha saya tilawah, tilawah dan tilawah. Terus karena suara sudah gak bisa keluar karna efek sendu *halah* saya blogwalking, sambil membaca judul TA orang-orang siapa tau ada inspirasi. Pun sampai sekarang masih begitu.

La haula wa la quwwata, tiada daya dan upaya melainkan hanya dari-Mu ya Rabb..

Oh ya ada 1 hal yang ingin saya cerita disini, tadi pagi juga kejadiannya. Saya nge-whatsapp seorang saudari, ngajak bertemu di suatu tempat yang saya tau siang ini dia juga akan mengunjungi tempat itu. Niat saya silaturahim sekalian kangen-kangenan plus ngasi oleh-oleh kuku macan, secara sudah 1 bulan lebih gak berjumpa. Tapi responnya tidak seperti yang saya kira, terkesan tidak bersahabat. Dia gak mau lagi buat janji sama saya karena dia sering dikata-katain pemberi harapan palsu. Sedihnya.. Salah saya juga kali ya, gak peka, gak bisa liat kalo seseorang itu sakit hati akibat perkataan saya.. *self-toyor* Saya langsung minta maaf. Dia juga bilang kalo maksudnya baik dll. Dari pengalaman lalu-lalu, kalau diginiin, biasanya saya menjauh dari orang itu, sampai saya lupa kejadian ini.. Saya cenderung terluka menjurus traumatis kalau mendapat respon negatif dari orang lain, apalagi orang tersebut bagian dari orang-orang terdekat saya.. Bagi saya rasanya kayak didorong sama orang trus luka gede di dengkul. Dongkol perih pedih. Sangat cemen ya, tapi hmm itulah saya. Ah mudahan ini gak lama ya, soalnya temen saya ini orang baik, sholehah pula.. Alloh, plis buat saya cepet lupain kejadian ini..

Udah azan dzuhur, dan si bapak manager belom ada ngerespon sms saya, huhu.. Ya Allah gerakkan si bapak manager buat bales sms saya.. Sudah lah sholat dzuhur dulu. Mohon do'anya yah, semoga saya diberikan kelancaran skripsi dan bisa lulus semester ini..


Nisaa.

up