Thank you,

Jazakumullah khairan katsiir.. Untuk ucapan, doa, dan kado2 ini.. :")


  























Nisaa.

Happy 23 to Me!

"Kenapa kau berulang tahun pada musim hujan? Agar bisa kembali muda seperti pohon, katamu, yang daun-daunnya kembali hijau." ~ @hurufkecil

Can't believe i already 23 years old! Today i realize banyak orang yang masih sayang dan perhatian sama saya, mereka takut lupa ulang tahun saya (karna saya gak masang tanggal lahir di fesbuk) jadi mereka sok nebak dan ngasi ucapan selamat, doa, plus kado di tanggal lain :p Sampe segitunya lho. Tapi hari ini juga banyak kok yang ngasih ucapan selamat dan doa. Meskipun masih ada beberapa sahabat terdekat yang gak ngasih ucapan selamat.. :( Tahun-tahun terakhir ini, tepatnya setelah kenal sama orang ini saya jadi agak perasa, agak melankolis. Kalau ada yang gak mengapresiasi atau gak ngasih ucapan selamat di hari penting saya, entah kenapa jadi keinget terus. Tapi gakpapa, wanita koleris-sanguin ini sekarang jadi punya hati (?)

Ah ya sudahlah, disyukuri aja apa yang ada. Lebih banyak yang patut untuk disyukuri dalam hidup. :)

Nisaa.

Uneg Uneg di Malam Hari

Sebelomnya gue mau ngasih warning dulu kalo postingan ini sifatnya sangat subjektif *yeah, namanya juga opini* Umm, gini.. Banyak dari temen2 gue yang sekarang jadi semacam Mario Teguh. Bukan mendadak mereka mengalami kerontokan rambut di bagian depan, bukan. Tapi mereka sekarang jadi trainer or public speaker or motivator. Karna mereka temen2 gue so kita saling follow dong di twitter, nah disini awal masalahnya.. Mereka itu suka kultwit kan.. Tiap tweet yang mereka posting itu selalu diakhiri sama emot smiley yang titik-dua-tutup-kurung  Gak cuman sekali ato sering, tapi SETIAP kali. Isi tweetnya sih positif, gue gak ada masalah. Tapi kenapa mesti SELALU diakhiri sama emot titik-dua-tutup-kurung? Emang pake titik gak cukup? Atau biar terlihat wise?

Apa emang mesti gitu ya syarat jadi public speaker, mereka mesti jaim. Tapi ini too much ah. Dan gue amatin hampir semua public speaker yang masih muda tweetnya selalu -i repeat SELALU- diakhiri sama emot titik-dua-tutup-kurung. Gue jadi agak gimanaa gitu baca tweetnya, berasa fake aja apa yang ditweet. Gak tulus. Pencitraan abis.

Nisaa.

F**king B**ch!

Rabu kemaren, yang mana di tanggal itu orang-orang pada heboh sama tanggal 121212 tapi bagi gue hari itu biasa aja, hari dimana gue ada kursus TOEFL di kampus jam 10 pagi :) Seperti biasa gue berangkat setengah jam sebelumnya, jalan kaki ke kampus dari kosan. Nah, kelas tempat kursus TOEFL ini adanya di lantai 5, di gedung yang gak ada liftnya. Jadilah gue MENDAKI (iya mendaki, bukan naik) tangga 4 tingkat.

Sampai di lantai 3, gue papasan sama segerombolan cowok. Salah satu dari mereka nginjek kaki gue, untungnya gue pake sepatu *menurut ngana*. Reflek gue liat orang yang nginjek kaki gue, si cowok ini bukannya minta maaf dia malah berseru, "FU**ING B**CH!!

I seriously can't believe what i just heard. Sekitar 3 detik gue terpaku. Gue gak pernah dimaki sekasar ini sama orang lain, dan ini makian gak pada tempatnya kan. Secara kaki dia nginjek kaki gue. Kalo mau ngikutin hawa nafsu, gue maunya ngelabrak balik gak terima dikatain kayak itu. Cowok ini harus dikasi pelajaran. Tapi, ah ada yang harus diluruskan. Sambil istighfar dalam hati, gue tarik cowok itu ke pojokan.
Gue : Sori lu gue tarik sebentar. Gini, kaki gue lo injek. Terus lo maki gue. Maksudnya apa ya?
Cowok Itu : *dengan muka datar* Eh itu refleks aja teh.
Si cowok ini bukannya minta maaf malah masang poker face. Gue mencoba husnudzon, mungkin dia gak tau arti "ucapan refleks"nya.
Gue : Lo tau gak arti makian lo ke gue? Itu kasar banget. Gak sepantasnya lo bilang kayak gitu ke gue, apalagi abis lo nginjek kaki gue.
Cowok Itu : Nyante kali teh. Lagian gue anak baru angkatan 2012. Iye deh, sori sori.. Itu kata-kata soalnya sering ada di film, jadi suka kebawa-bawa..
Gue : Gak ada hubungannya kali lo angkatan berapa. Gue bukannya mau ceramah, tapi ucapan reflek lo itu kasar banget. Dan gak ada orang normal yang terima dikatain kayak gitu. People judged by their behaviour. Jangan ngerasa keren niru dari apa yang lo tonton. Lo udah dewasa, CERNA dulu apa yang lo tonton, kira-kira cocok gak sama kultur disini. Kalo gue ngomong kayak apa yang gue tonton, reaksi orang kira-kira gimana. Next time, please be careful with your words.
Cowok Itu : Iya teh.. Maaf ya teh..
Dan udah aja, gue nerusin perjalanan gue mendaki ke lantai 5. Cowok itu juga berlalu. Gue gak nanya siapa namanya. Bahkan wajahnya pun sudah samar-samar. Tapi gue berharap apa yang gue bilang "nyampe" ke cowok itu. Wallahu'alam bis showab.


"The world suffers a lot. Not because of the violance of bad people, but because of the silence of good people."  ~ Napoleon

Nisaa.

Menata Ulang,

Alhamdulillaah it's December already! Hujan tiap hari, Bandung jadi super dingin hahahaha menyenangkan sekali.. Biarpun kemaren saya keluar pake flatshoes cantik dengan memperkirakan cuma ketemuan sama temen, ngopi cantik terus pulang eeeeh ternyata sorenya pake acara ketemuan lagi sama temen yang lain di Lomie Imam Bonjol disaat hujan super deras.. Tau lah ya gimana menggenangnya Jalan Imam Bonjol pas ujan deres *pukpuk flatshoes cantik*

Eniwei, semalam abis tilawah, saya merenung.. Tentang minggu lalu, dan minggu-minggu lalu.. Tentang orang-orang terdekat yang satu per satu "pergi" dari hidup saya, mereka udah punya kehidupan yang baru. Entah kembali ke daerahnya setelah selesai kuliah, ada yang kerja di kota lain, ada yang menikah.. Emang sih masih ada socmed, tapi tetep aja sesering2nya bbm ato wasap gak bisa disamain sama ketemu langsung. Apalagi yang udah nikah, duh subhanallah sekali drastis amat berubahnya.. Oke, gue mulai agak dramaqueen ini, mohon dimaklumi. Lagi hormonal.



up