Berkebun

Good afternoon, world!

Kalian lagi apa sekarang? Gue baru sampai kosan setelah 2 jam berdesak-desakan dengan 30-an cowok2 depan ruang dosen jurusan. Pengap, keringat, plus yang bikin eneg adalah selama kurun waktu itu gue menghirup aroma lelaki2 teknik yang jauuuh dari wewangian kalo mereka jumatan.

Pas sampe kosan tercenung eh ngeliat grow kit samping tv yang dikasih sama temen2 pislopengaul *yes i know the name is so alay* waktu gue milad desember kemarin. Tercetus lah ide buat berkebun. Sebenernya kata 'berkebun' kurang tepat sih, soalnya ini cuman ngaduk media tanam sama air trus ditaburin biji matahari doang. Tapi bercocok tanam seperti ini adalah terobosan besar di hidup gue. Secara selama ini hubungan gue sama dunia tanam menanam gak pernah happy ending.

Yang pertama itu waktu ada tugas nanem kecambah pas pelajaran biologi smp. Masing-masing anak di kelas punya polybag yang dikasih nama terus diisi tanah sama kacang hijau. Tanah sama kacang hijau ini dibeli massal sama ketua kelas. Udah aja masing-masing anak nanem trus ditaruh di dalem lemari kelas. Dua minggu kemudian guru biologi ngecek polybag di lemari. You know what? Dari 40 anak di kelas, 39 polybag sudah tumbuh kecambah. Kecuali punya gue yang polybag nya masih sama kayak 2 minggu lalu, even tunas pun gak muncul! Guru Biologi gue langsung aja amazed, baru ini katanya dia belasan tahun ngajarin praktek ini, ada biji kacang hijau yang gak tumbuh..

Terus ada lagi ini kejadian waktu di rumah. Papa sama Umi gue sukaa banget sama tetumbuhan. Kalo papa sukanya nanem buah yang menghasilkan. Kayak aneka pisang, mangga, jambu bangkok, belimbing, dll. Kalo Umi sukanya nanem tanaman hias yang warnanya hijau sama bumbu dapur. Nah, waktu itu gue disuruh ngelempar apa itu ya semacam jahe lengkuas sama bawang ke pot panjang yang isinya tanah plus pupuk. Pokoknya Umi kalo nanem bumbu dapur tinggal lempar aja ke pot itu, beberapa minggu kemudian udah aja tumbuh. Dan selalu tumbuh. Udah aja gue ikutin cara nanemnya. Minggu-minggu berlalu sampe sebulan lebih, di pot panjang itu gak ada tanda-tanda kehidupan. Umbi-umbian yang gue lempar teronggok gitu aja di pot, hanya membusuk dan gak tumbuh jadi tanaman. Sejak saat itu, Umi gak pernah nyuruh gue buat ngelempar umbi-umbian ke pot panjang lagi..

Masih ada sih beberapa cerita lainnya, kayak nanem bugenvil, nyangkok mangga manalagi, dan lain-lain tapi kalo gue ceritain semua makin merana gue nya. Kita harus move forward, betul? Bismillah, semoga sunflower grow kit nya bisa tumbuh.. Apalagi ini ada guarantee nya: Pasti Tumbuh. Optimis!

Penampakan

Tuh ada garansinya di pojok kanan atas :)

Keliatannya kayak kebanyakan air kan? Tapi percayalah ini sudah sesuai petunjuk, perbandingan tanah sama air 1:2

Hap Hap, mari kita melompat (?),

Nisaa.

0 comments:

Post a Comment


up